Teknologi Informasi Dukung Komunikasi Antara Dokter dengan Pasien

Oleh : admin | Pada : Kamis, 26 Nopember 2015 | Dibaca : 1576 kali

Klinik genetika tersebut mengolah informasi yang diperoleh dari nona Patel menjadi genogram menggunakan Risk Assesment in Genetics Software (RAGs). Dengan menggabungkan informasi dari berbagai sumber , tim genetika klinik itu menyimpulkan bahwa risiko nona Patel untuk menderita kanker payudara adalah 30%. Tak selesai sampai di situ, nona Patel pun dianjurkan mengikuti pemeriksaan lebih lanjut. Jika pada pemeriksaan genetika terbukti bahwa ia membawa gen BRCA1, maka perkiraan risiko kanker payudara tersebut akan meningkat. Sebagai konsekuensinya, berbagai upaya preventif akan dilakukan untuk mencegah terjadinya kanker payudara pada nona Patel.

Menilik dari kasus tersebut, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa penggunaan teknologi informasi terutama yang berbasis komputer akan menguntungkan proses komunikasi dokter-pasien. Pasien tidak lagi sebagai pihak yang pasif, melainkan ikut aktif mencari informasi mengenai penyakit atau aspek kesehatan lainnya yang berhubungan dengan dirinya. Dengan teknologi tersebut dokter juga akan terbantu dalam menentukan diagnosis dan terapi.

Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa pasien menyukai penggunaan aplikasi komputer interaktif dalam bidang kesehatan. Keuntungannya bagi pasien yaitu terdapatnya pemahaman yang lebih baik mengenai masalah kesehatan yang dihadapi, mengurangi ketidakpastian, dan munculnya perasaan bahwa pasien mendapatkan pelayanan yang lebih baik dari dokter. Bagi dokter, program aplikasi komputer interaktif itu membantu dalam membuat keputusan medis.

Tak hanya itu, saat ini muncul juga ratusan situs internet dalam bidang kesehatan. Situs-situs tersebut menyebabkan dokter dan pasien memiliki jalan alternatif untuk memahami kesulitan-kesulitan pasien sehingga dokter dan pasien dapat bekerjasama untuk mengatasi permasalahan pasien.

Hal yang menarik dari penggunaan teknologi informasi pada konsultasi dokter -pasien adalah adanya proses mendidik dan memberdayakan pasien dan dokter. Dokter dan pasien akan lebih bekerjasama. Bagi pasien, hal itu akan memungkinkan mereka terlibat dalam pembuatan keputusan serta mempromosikan mereka untuk belajar dari dokter dalam menginterpretasi dan menilai informasi dengan kritis.

http://myhealing.wordpress.com/2008/06/17/teknologi-informasi-mendukung-komunikasi-dokter-pasien/